Bagaimana Cara Memperbaiki Komunikasi

Cara memperbaiki komunikasi terkadang masih menjadi masalah bagi sebagian orang. Komunikasi sangat penting, tetapi sudah menjadi bagian dari kehidupan manusia baik  secara lisan, tulisan maupun dengan gerak tubuh. Makna komunikasi dari segi makna adalah realisasi pemindahan makna dari satu objek atau kelompok ke objek atau kelompok lain melalui penggunaan simbol dan aturan simbol yang dipahami bersama. Meskipun semua orang memahami pentingnya komunikasi, banyak yang sering berperilaku tidak baik. Hal ini menimbulkan kebingungan bagi lawan bicaranya. Oleh karena itu, dalam hal ini kita akan membahas  bagaimana cara meningkatkan komunikasi…

Pengertian komunikasi menurut para ahli

 Sebelum membahas bagaimana meningkatkan komunikasi, mari kita lihat nilai komunikasi dengan pendapat para ahli ini.

 Komunikasi adalah kegiatan yang menunjukkan siapa yang mempengaruhi apa, dengan cara apa, kepada siapa, dan dengan cara apa. Postingan oleh Carl I. Howland

 Komunikasi adalah kegiatan di mana seseorang  atau komunikator mengubah perilaku orang lain dengan mengirimkan stimulus, biasanya melalui tanda-tanda verbal (lisan atau non-verbal).

 Komunikasi adalah penyebaran informasi, inspirasi, sebagai hubungan atau emosi, dari satu orang ke orang lain, terutama melalui simbol. Komunikasi menurut Edwin Emery

 Komunikasi adalah seni menyajikan informasi, perspektif baru, dan hubungan dengan orang lain.

 Komunikasi adalah kegiatan interaktif yang membuat perbedaan antara orang-orang.

 Komunikasi adalah  suatu proses sosial dalam arti menyampaikan pesan/simbol yang akan mempengaruhi segala perkembangan, baik yang komunikatif maupun tidak, dan akan mempengaruhi perilaku dan praktik budaya manusia.

Komunikasi menurut William A. Winnett

 Komunikasi adalah aktivitas mentransmisikan maksud dari sumber ke penerima, dan proses ini adalah serangkaian tindakan, rangkaian, atau langkah yang berkontribusi pada transmisi maksud. 

Komunikasi oleh Carfried Knapp

 Komunikasi adalah interaksi interpersonal yang menggunakan metode tanda verbal seperti tanda verbal (kata-kata) dan tanda non-verbal. Cara ini dapat disebarluaskan secara langsung/tatap muka atau melalui media lain (artikel, bahan lisan dan visual).

Bagaimana cara memperbaiki komunikasi?

Mari kita lihat bagaimana meningkatkan komunikasi, yang merupakan inti dari diskusi. Mari kita bicarakan yang berikut ini secara bergantian.

 1. Persepsi

 Hal pertama yang perlu Anda lakukan untuk meningkatkan komunikasi adalah kesadaran. Persepsi dapat didefinisikan atau disebut sebagai kesan-kesan yang diterima seseorang melalui panca inderanya, yang dianalisis (diorganisasikan), diinterpretasikan, atau diinterpretasikan kemudian dievaluasi untuk memberi makna pada orang tersebut.

Kesadaran sebenarnya membutuhkan pelatihan dan pengalaman untuk mencapai target dengan tepat. Persepsi dipelajari melalui interaksi dengan lingkungan. Persepsi manusia berkembang sejak kecil sebagai hasil interaksi dengan orang lain. Forwarder atau pihak penerusan harus dapat memprediksi apakah suatu pesan yang dikirimkan akan  diterima oleh penerima pesan.

Jika prediksinya benar, audiens atau orang yang Anda ajak bicara akan membaca atau menerima jawaban yang benar. Khalayak sebagai  penerima pesan menunggu respon dari komunikator untuk membentuk pesan yang diterimanya melalui penyesuaian bertahap untuk menghindari kesalahpahaman komunikasi. Komunikasi dalam  hal ini pada dasarnya membutuhkan timbal balik dari khalayak. Hal ini dikarenakan pengirim dapat mengenali atau mengenali apakah komunikasi yang diterima pengirim sudah benar atau belum.

2. Akurasi

 Penonton memiliki experiential mindset dan persepsi yang ada di dalamnya. Agar komunikasi dapat mencapai tujuannya, komunikator harus mengungkapkan apa yang ingin disampaikannya sesuai dengan suasana hati khalayak. Jika ini tertunda, kesalahpahaman atau kesalahpahaman muncul dalam komunikasi. Oleh karena itu, sangat penting bagi komunikator untuk memahami latar belakang audiens sehingga mereka dapat memodifikasi isi komunikasi yang disajikan. Jika tidak, audiens mungkin salah memahami makna yang disajikan.

3. Kepercayaan

 Dalam konteks bagaimana meningkatkan komunikasi, kita juga perlu memperhatikan kepercayaan. Kepercayaan dapat dicirikan sebagai kesadaran individu tentang sifat orang lain yang dapat dia andalkan. Kata itu biasanya digunakan untuk kesaksian  seseorang di suatu perusahaan atau lembaga saat rapat. Saat berkomunikasi, komunikator perlu percaya bahwa audiens mereka adalah orang yang dapat mereka percayai.

4. Jawab

 Saat berkomunikasi, audiens merespon atau bereaksi terhadap pesan yang disajikan. Mereka dapat membuat komunikator tertawa, menangis, bertindak, berubah pikiran, atau melunak. Hal ini ditentukan oleh kekuatan reaksi audiens terhadap apa yang direpresentasikan oleh komunikator. Reaksi khalayak, di sisi lain, tergantung pada keberhasilan komunikator dalam mengendalikan khalayak saat berkomunikasi.

5. Kompatibilitas

 Satu hal terakhir tentang bagaimana meningkatkan komunikasi adalah interoperability atau interoperabilitas. Seorang komunikator yang baik selalu menjaga persahabatan yang menyenangkan dengan audiens sehingga komunikasi  berjalan lancar dan tujuan tercapai. Seorang komunikator yang baik juga dapat menghormati audiens Anda dan membuat mereka terkesan. Demikian sedikit pembahasan tentang cara meningkatkan komunikasi, semoga  bermanfaat  dan  menjadi komunikator yang baik untuk kita semua.

Leave a Reply

Your email address will not be published.